Apa fungsi manajemen keuangan dalam suatu bisnis?
Submitted by admin on Sat, 08/27/2022 - 22:49

Apa fungsi manajemen keuangan dalam  bisnis? Fungsi Apa itu keterampilan dan manajemen keuangan mengapa itu penting? Dalam menjalankan  bisnis, uang adalah tulang punggung bisnis.  Oleh karena itu, pengelolaan uang, pengeluaran, dan anggaran yang tepat dengan menggunakan laporan keuangan  sangat penting untuk kelangsungan bisnis

Jika uang tidak dikelola dengan hati-hati, pendapatan dan pengeluaran tidak akan terkontrol dengan baik, yang dapat menyebabkan kebangkrutan. Pengelolaan uang penting untuk dipelajari bagi banyak orang yang ingin menggunakan uangnya seefisien dan seefektif mungkin, terutama bagi mereka yang ingin berbisnis.

Berikut adalah fungsi manajemen keuangan terbaik untuk bisnis Sobat:

1. Ikuti siklus kehidupan bisnis

Sebagian besar bisnis atau pengalaman bisnis kerugian dan arus kas negatif selama periode tersebut. Tujuan dari manajemen keuangan adalah untuk memperbaikinya. Manajer keuangan harus memastikan bahwa mereka memiliki cukup uang  untuk membayar karyawan dan pemasok, bahkan jika mereka memiliki lebih banyak uang daripada saat memulai bisnis.

Ini berarti bahwa pemilik harus membuat proyeksi keuangan  arus kas negatif yang terjadi sehingga mereka memiliki gambaran tentang modal yang akan dibutuhkan untuk membiayai bisnis sampai dapat membalikkan keadaan. Saat bisnis mulai tumbuh, ia akan membutuhkan lebih banyak uang tunai untuk membiayai pertumbuhannya.

Perencanaan dan penganggaran untuk kebutuhan keuangan ini sangat penting. Keputusan untuk membiayai ekspansi dari kas internal atau meminjam dari kreditur adalah kebijaksanaan CFO. Tim manajemen keuangan menemukan sumber keuangan yang paling cocok dengan biaya terendah, mengendalikan biaya modal perusahaan dan tidak membiarkan leverage keuangan menjadi terlalu tinggi dengan mencari pinjaman berisiko tinggi.

2. Manajemen keuangan dalam kegiatan usaha bisnin

Dalam kegiatan usaha biasa, sebuah perusahaan atau bisnis  menyediakan produk atau jasa, melakukan penjualan kepada pelanggan, mengumpulkan uang, dan  siklus berulang. Mengelola arus kas secara efektif secara siklis. Ini berarti  mengelola perputaran persediaan bahan baku dan  barang jadi, menjual ke pelanggan, mengumpulkan piutang tepat waktu, dan memulai siklus lagi  dengan membeli lebih banyak bahan.

Selama ini, perusahaan harus membayar berbagai biaya dan tagihan. Tentu saja, semua ini  harus dibayar tunai dan  strategi manajemen keuangan yang tepat diperlukan untuk memastikan  arus kas yang efisien. Pengelolaan keuangan bertujuan juga untuk mengatasi faktor eksternal yaitu kondisi ekonomi yang bergejolak. Bisnis harus memiliki rencana untuk menyimpan uang tunai yang cukup jika ekonomi melambat. Jika tidak,  bisnis dapat bangkrut karena kekurangan uang tunai untuk menutupi berbagai biaya operasional.

3. Laporan Kegiatan Usaha Bisnis

Setiap bisnis atau perusahaan bertanggung jawab untuk menyediakan laporan kinerja. Pemegang saham dan investor tentu ingin melihat informasi tentang profitabilitas dan keamanan investasi mereka. Manajer memerlukan jenis laporan yang berbeda dari kinerja utama dan indikator kinerja  yang mengukur kinerja berbagai bagian perusahaan.

Selain itu, untuk mencapai tujuan pengelolaan keuangan tersebut, sistem harus disempurnakan untuk dapat menghasilkan berbagai jenis laporan yang dibutuhkan oleh semua pengguna laporan keuangan (investor, kreditur, pemegang saham dan lain-lain). Apa fungsi manajemen keuangan dalam suatu bisnis berikutnya ?

4. Pengarsipan, Pelaporan, dan Pembayaran Pajak

Pemerintah  selalu ada untuk mengumpulkan pajak dari semua jenis usaha. Salah satu fungsi manajemen keuangan adalah merencanakan dan membayar pajak perusahaan  tepat waktu.

5. Perencanaan

Ketika  bisnis beroperasi dan memiliki pendapatan yang  stabil,  manajemen akan menunjukkan langkah maju dengan membuat rencana dan melibatkan bagian internal bisnis seperti langkah maju. Mereka akan mengetahui  kekuatan keuangan bisnis, sehingga mereka dapat menilai kemampuan bisnis untuk membiayai dan mengembangkan rencana bisnis yang lebih baik. Contoh dengan rencana untuk menambah jumlah karyawan atau membeli mesin baru untuk operasi bisnis.

6. Kontrol Bisnis

Kontrol keuangan adalah salah satu fungsi terpenting dari manajemen keuangan. Ketika Sobat berencana untuk berinvestasi dan mengembangkan bisnis Sobat di lokasi baru. Sobat benar-benar perlu memantau bisnis baru Sobat, terutama jika lokasi yang Sobat pilih berada di dekat Sobat sendiri.

Salah satu cara pemantauan operasi bisnis yang paling tepat  adalah melalui fungsi pengelolaan keuangan melalui pelaporan keuangan secara berkala. Termasuk arus kas, modal kerja, aset lancar, laporan laba rugi, hutang dan piutang. Apa fungsi manajemen keuangan dalam suatu bisnis berikutnya ?

7. Kontrol keuangan

Kontrol keuangan adalah tugas manajer keuangan dan pengambil keputusan perusahaan. Kontrol keuangan ditetapkan dengan menetapkan kebijakan dan prosedur yang membantu mencegah salah urus uang. Kebijakan ini mencakup bagaimana  pendapatan dan pengeluaran dicatat, metode pelaporan keuangan  yang digunakan, dan bagaimana perusahaan ingin mengelola uangnya secara keseluruhan.

Dalam akuntansi, ada beberapa metode pengakuan pendapatan yang pada akhirnya mempengaruhi bagaimana pendapatan dilaporkan dan bagaimana pajak diperlakukan. Di sinilah fungsi manajemen keuangan diperlukan untuk menyusun semua laporan ini.

8. Menilai keabsahan investasi

Sebuah perusahaan dapat menerima aplikasi untuk menjadi investor di perusahaan lain. Demikian pula, perusahaan mungkin mencari investor atau ingin menginvestasikan uang mereka di saham atau melanjutkan operasi. Dalam hal ini, semua keputusan pertimbangan akan diserahkan kepada CFO, yang telah meneliti keuangan internal perusahaan serta calon mitra bisnis.

Dari penilaian tersebut, operator akan mengambil keputusan untuk menyetujui atau menolak investasi berdasarkan rencana dan kemampuan keuangan serta kebijakan yang digunakan oleh perusahaan.

9. Mengetahui sumber pembiayaan

Setiap perusahaan akan memiliki rencana pendanaan yang akan diperhitungkan sebagai pengeluaran bisnis. Mereka akan melihat dari mana dana ini berasal, apakah itu dipenuhi dengan  uang tunai atau kebutuhan bisnis untuk meningkatkan modal dengan  meningkatkan penjualan aset, memberikan kredit kepada kreditur, menjual aset publik, perusahaan perdagangan atau melalui penjualan saham. Faktor biaya akan tergantung pada penilaian jasa manajemen keuangan. Apa fungsi manajemen keuangan dalam suatu bisnis berikutnya ?

10. Penyediaan modal kerja

Modal kerja meliputi anggaran operasional, aktiva lancar, upah dan arus kas. Dalam pengelolaan keuangan, sangat penting untuk mengontrol anggaran modal kerja agar perusahaan tidak bangkrut. Manajer keuangan harus secara teratur mengevaluasi catatan, aset, dan arus kas mereka untuk melihat berapa banyak uang yang dihabiskan, berapa banyak yang masuk, dan berapa banyak yang diikat.

Tinjauan manajemen keuangan akan menentukan kapan investasi tambahan, pembelian peralatan bisnis, atau kenaikan gaji karyawan diperlukan sebagai bagian dari perjanjian modal kerja yang harus dikeluarkan  perusahaan. Secara umum, fungsi manajemen keuangan adalah membantu perusahaan mengevaluasi tujuan jangka pendek dan jangka panjang, serta mengidentifikasi hambatan yang mungkin timbul dalam pengambilan keputusan keuangan.

11 Mengklarifikasi rencana keuangan

Perencanaan keuangan tidak hanya diperlukan ketika Sobat akan memulai bisnis. Bahkan dalam mengembangkan bisnis, rencana keuangan yang jelas dapat memandu pengeluaran Sobat. Tanpa perencanaan keuangan, pengeluaran akan menjadi tidak efisien.

Dengan melakukan perencanaan keuangan, Sobat dapat memperkirakan pendapatan dan pengeluaran untuk beberapa periode ke depan. Ini akan membantu Sobat mengetahui apa yang harus dilakukan untuk mendapatkan lebih banyak keuntungan.

12 Mengetahui jumlah utang

Salah satu tujuan perusahaan dalam pengelolaan keuangan adalah untuk menentukan seberapa kaya suatu perusahaan dan berapa banyak utang yang dimilikinya. Hal ini akan memudahkan Sobat dalam mengambil keputusan untuk mengembangkan bisnis Sobat di masa depan, baik itu mencari pinjaman atau mengelola sendiri dana yang ada untuk digunakan dalam mengembangkan bisnis Sobat. . Jika Sobat memiliki manajemen keuangan yang baik, Sobat dapat memanfaatkan dana ini secara maksimal di berbagai bidang untuk meningkatkan proses produksi.

13 Kendalikan keuangan Sobat saat keadaan berubah

Salah satu fungsi utama manajemen keuangan dasar adalah mengendalikan keuangan bisnis itu sendiri. Untuk usaha kecil dan menengah dan perusahaan mapan, kegagalan untuk mengendalikan biaya dapat menyebabkan berkurangnya keuntungan atau bahkan kebangkrutan. Tidak peduli berapa banyak pendapatan, jika Sobat tidak dapat mengontrol pengeluaran Sobat, itu tidak akan masuk akal. Misalnya, untuk mendapatkan bahan baku yang lebih berkualitas, tentunya Sobat harus mengeluarkan uang lebih. Atau ketika perangkat keras yang biasa Sobat gunakan tiba-tiba menjadi tidak tersedia, memaksa Sobat untuk membeli suku cadang pengganti yang lebih mahal. Semua ini, jika dilakukan tanpa pengelolaan keuangan, dapat menyebabkan pengeluaran menjadi tidak terkendali. Apa fungsi manajemen keuangan dalam suatu bisnis berikutnya ?

14. Menghindari penggelapan dana

Mungkin untuk usaha kecil dan menengah atau yang baru memulai, audit keuangan atau yang kita tahu lebih sering dilakukan karena audit kurang diperlukan. Namun bagi perusahaan besar, audit tentu sangat penting. Dengan fungsi manajemen keuangan ini Sobat akan mengetahui jika ada kemungkinan penyalahgunaan dana perusahaan karena faktor tertentu, misalnya biaya operasional yang terus naik tanpa diimbangi dengan peningkatan kinerja. Hal ini tentu saja membuat bisnis menjadi kurang efisien. Oleh karena itu, pengelolaan keuangan harus dilakukan.

15 Penghematan keuangan

Salah satu tujuan dari pengelolaan keuangan adalah untuk mengetahui berapa banyak keuntungan yang kita peroleh dan berapa persentase pendapatan yang kita peroleh rata-rata setiap bulannya. Ini akan membantu Sobat tetap pada anggaran. Dalam bisnis, baik bisnis offline maupun bisnis online menghemat sebagian anggaran adalah cara memberikan arus kas yang tidak terduga. Kenyataannya, jika suatu saat usaha mengalami kerugian atau pendapatan rendah sedangkan operasional usaha harus tetap berjalan, dana simpanan tersebut dapat digunakan. Selain itu, dana tabungan juga dapat digunakan sebagai modal untuk mengembangkan usaha ke tingkat selanjutnya.